2/28/2009

KLOROFORM

BAHAYA ROKOK

Kloroform disebut juga haloform disebabkan karena brom dan klor juga bereaksi dengan metal keton, yang menghasilkan masing-masing bromoform (CHBr3) dan kloroform (CHCl3). Hal ini disebut CHX3 atau haloform, maka reaksi ini sering disebut reaksi haloform.

Pembuatan kloroform :

  1. Peng foto kloran metana

  2. Menurut reaksi haloform :

Zat + halogen + basa (halogen+basa=atau hipoklorit) CHCl3

Syarat untuk zat ini yaitu yang mempunyai atau pada oksidasi menghasilkan gugus CH3COO (asetil) yang terikat pada atom H atau C. Reaksi haloform ini berlangsung dalam tiga tingkat :

  1. Oksidasi (bila perlu)

  2. Substitusi

  3. Penguraian oleh basa

Sifat-sifat CHCl3 :

  1. Cairan

  2. Baunya khas

Penggunaan CHCl3 :

  1. Pelarut untuk lemak, ”dry cleaning” dan sebagainya

  2. Obat bius untuk tujuan ini : dibubuhi etanol, disimpan dalam botol coklat, diisi sampai penuh (2,103-105)

Senyawa halokarbon seperti contohnya kloroform mudah dibuat, metana berklorin dibuat melalui klorinasi metana. Kloroform (CHCl3), semua tidak larut dalam air, tetapi merupakan pelarut efektif untuk senyawa organik.

Dalam pembuatan atau pensintesaan kloroform perlu diperhatikan beberapa hal yaitu dengan adanya oksigen dari udara dan sinar matahari maka kloroform dapat teroksidasi dengan lambat menjadi fosgen (gas yang sangat beracun), maka untuk mencegah terjadinya fosgen ini maka kloroform, disimpan dalam botol yang berwarna coklat yang terisi dan mengandung 0,5 – 1% etanol (untuk mengikat bila terjadi fosgen).

Senyawa kloroform adalah senyawa haloalkana yang mengikat tiga atom halogen klor (Cl) pada rantai C-nya. Senyawa kloroform dapat dibuat dengan bahan dasar berupa senyawa organik yang memiliki gugus metil (-CH3) yang terikat pada atom C karbonil atau atom C hidroksi yang direaksikan dengan pereaksi halogen (Cl2). Beberapa senyawa yang dapat membentuk kloroform dan senyawa haloform lainnya adalah etanol, 2-propanol, 2-butanol, etanol, propanon, 2-butanon. Halogenasi sering berjalan secara eksplosif dan hampir tanpa kecuali menghasilkan campuran produk, karena lasan inilah halogenasi kadang saja digunakan dalam laboratorium.

Struktur senyawa haloalkana yang terbentuk dari proses halogenasi terdiri dari ikatan sigma karbon-halogen yang terbentuk oleh saling menindihnya suatu orbital atom halogen dan suatu orbital hibrida atom karbon. Sebuah halogen membentuk satu ikatan kovalen dan karena itu tak terdapat sudut ikatan di sekitar atom ini. Namun, karbon menggunakan orbital hibrida yang sama tipenya untuk mengikat halogen, hidrogen maupun atom karbon lain.

Kloroform yang dapat dari alkohol dengan kapur klor (bleaching powder) melalui tiga tingkatan reaksi yaitu :

1. Oksidasi oleh halogen

CH3CH2OH + Cl2 CH3CHO

2. Klorinasi dari hasil oksidasi

CH3CHO + Cl2 CCl3CHO + HCl

3. CCl3CHO + Ca(OH)2 CHCl3 + (HCOO)2Ca

Sedangkan pada reaksi dengan aseton lebih kuat, sehingga dalam proses sintesa digunakan susunan alat yang agak berbeda. Reaksinya adalah sebagai berikut

1. CH3COCH3 + 3 Cl2 CCl3COCH3 + 3 HCl

2. CCl3COCH3 + Ca(OH)2 CHCl3 + (CH3COO)2Ca

4 komentar:

  1. pinjem data tentang kloformnya yyyy...
    Lagi nayri tugas nhy buat praktikum besok tentang senyawa volatil trus yang dipakee itu kloroform... kimia... kimia

    BalasHapus
  2. knapa ga' dilampirin source nya dari mana.. ini bukan hasil pikiran anda kan.. tapi, makasih yah imut.. postingan nya d comot dl.. ^^

    BalasHapus
  3. dimanki ambil referensita ini?dimana kampustakah?unhas?sy mau liat bukunya soalnya sudah saya cari dimana-mana data lengkap mengenai kloroform tapi tidak ada saya dapat. klo bisa saya mau tau bukunya yah. saya followki nah, kita followka jg

    BalasHapus
  4. thanks info , lagi butuh bahan but laporan tentang ikatan hidrogen antara kloroform dengan aseton , susahnyaaa :"(

    BalasHapus